Minggu, 09 Maret 2014

Anak Jogjakarta Hobi Baca Buku/ Hobbies Jogjakarta Kids Read Books

Anak Jogjakarta Hobi Baca Buku
(Sumber: Noname.2014.”Survei Anak Muda Jogjakarta”. Dalam Jawa Pos, tanggal 24 Februari 2014.)
(Rewritten by/ Diketik kembali oleh: Dimas Erda Widyamarta, www.ithinkeducation.blogspot.com)
Sing Penting Kumpul, Dab! Anak muda nggak doyan itu kayak iPhone tanpa Apple Store. Keren sih, tapi hampa, Dab! Biar nggak hampa dan punya banyak kenalan di sana-sini, responDet Jogjakarta punya kebiasaan suka nongkrong. Nggak harus di tempat mahal kok, mereka fleksibel nongkrong di mana saja. Mangan ra mangan, sing penting ngumpu!. Kira-kira di mana saja sih kita bisa nemuin suasana guyubnya cah Jogja?

       I.            JLFR (Jogja Last Friday Ride), nongkrong masal bareng 20.000 anak muda? Cuma di Jogja yang bisa begitu. Lewat ritual JLFR aias Jogja Last Friday Ride, mereka seruan bareng sambil bersepeda santai. Acara yang dilaksanakan setiap Jumat di akhir bulan mulai pukul 19.00 itu diakui 35,6 persen responDet  sebagai event yang paling ngetren. Makin hari pesertanya makin banyak. Salah satu yang sering ikutan adalah Arya Satrya dari SMA Negeri 10 Jogjakarta. Menurut dia, JLFR adalah ajang terbesar di mana seluruh komunitas sepeda di Jogja berkumbul untuk ngonthel bareng. “Sepeda yang ikut di sana macam-macam. Ada road bike, lowrider, bahkan sepeda onthel jadul juga ikutan ngeksis”, cuap Arya. Saking spesialnya JLFR, Arya rela bersepeda sambil hujan-hujanan sejak pukul 21.00 sampai 23.00. “Meski besoknya harus kerokan, tapi nggak apa, Cuma sekali dalam sebulan soalnya, he he he”, ujar cowok yang memang hobi bersepeda itu.

    II.            Nongkrong Murah Meriah. Noleh kanan, ada angkringan. Lihat kiri, ada angkringan lagi. Yah itulah Jogja. Gara-gara warganya suka nongkrong sambil cemal-cemil makanan ringan dan ngobrol santai, angkringan jadi laris gyett! Lokasi outdoor yang isis plus harga makanan yang sesuai dengan kantong anak SMA bikin angkringan, khususnya angkringan Kedaulatan Rakyat, jadi gaul favorit bagi 9,2 persen responDet. Nggak peduli jenis kelamin, cah Jogja ngerasa asyik bergaul di angkringan. Salah satunya Dheanda Carissa dari SMA Budya Wacana Yogyakarta. Dia cukup sering datang ke angkringan Cuma buat nongkrong bareng teman sekolahnya. Ngakunya sih, nongkrong di angkringan seru dan nggak bikin kantong bolong. “Cuma bondo Rp 10 ribu sudah kenyang, dapat sego kucing plus camilan lain, pokoke wareg,” ujar siswi kelas XI itu. Menurut Dhea, nongkrong di angkringan murah, tapi nggak murahan loh.” Banyak juga komunitas keren yang milih angkringan buat jadi tempat kumpul. Di angkringan, suasana penuh kekeluargaan,” jelas cewek yang pernah dapat sahabat baru-gara-gara nongkrong di angkringan tersebut.

 III.            Nol Kilometer Jogja. Galau gara-gara mantan? Ra usum, Dab! Anak muda jogja lebih suka ngumpul asyik bareng temannya. Nggak harus di tempat mewah, perempatan jalan pun jadi. Misalnya Nol Kilometer Kota Jogja. Banyak remaja yang nongkrong gratisan di temapt itu. Salah satunya adalah Dzaki ustadhia Muhammad dari SMA Negeri 8 Jogjakarta. Meski Cuma jalan-jalan, foto-foto dan jarang banget ngeluarin uang buat jajan, cowok yang satu itu hobi banget main ke nol kilometer. “Soalnya, banyak anak muda yang tiap malam yang ngumpul di sana sambil perform kemampuan masing-masing. Ada yang main musik, teatrikal, skateboard, dan cosplay. Ramai banget lah,” ucap Dzaky. Meskipun pernah punya pengalaman buruk dikejar-kejar pengamen bencees karena nggak mau ngasih uang, Dzaky tetap betah nongkrong di sana, terutama pas weekend. “Biasanya sih nongkrongnya sampai pagi, kan besoknya sekolah libur,” terangnya.

 IV.            Bisa Baca di mana saja. Wes talah, ancen suangar kok cah Jogja iki. Saat anak muda kota lain hobi scrolling time line mantan, responDet Jogja malah hobi baca buku (18,7 persen). Ingat, baca buku loh ya, bukan baca update-an di Twitter. Seadiktif apa sih hobi baca mereka? Lihat aja, deh, dalam sebulan total pengunjung Perpustakaan Kota Jogjakarta bisa mencapai 10000 orang. Kerennya lagi, gerakan hobi baca para anak muda di Jogja itu juga didukung pemerintahannya dengan membuat 217 taman bacaan masyarakat (TMB) yang tersebar di berbagai RW di Jogja. Jadi, rumah kamu jauh dari perpustakaan kota pun bukan masalah, kan udah ada akses baca yang lebih dekat. Ditambah fasilitas perpustakaan keliling yang mengunjungi 50 sekolah dasar dan pendidikan anak usia dini secara bergantian. Jan, wuenak tenan. Gara-gara budaya baca yang menjamur, perusahaan penerbitan ikut melimpah ruah di Jogja. Hingga saat ini, tercatat ada lebih dari 40 penerbit di Jogja. Jumlah itu belum termasuk publisher independen loh. Nah, buat yang hoby baca, jangan ragu-ragu deh, beranikan dirimu untuk menulis. Kan udah banyak tuh yang siap nerbitin karyamu. Lumanayn kan, bisa namba referensi bacaan baru buat teman lain. Pertahankan nggih!

Style Ala Cah Jogja (Gaya versi anak jogja)
Sejak jogja last Friday ride (FLFR) booming dna makin digemari, gaya biker juga ikut jadi tren di kalangan anak muda Jogja. Nah, kalauh kamu pengin ikutan gaul ala cah Jogja, follow all these fashin styles!

1) Bicycle. Kebanyakan suka road bike dan bran facorit respondet adalah Polygon (47,06%)
2) Outfit, sesuai prinsip cah Jogja yang nggak suka neko-neko, anak keren Jogja lebih suka pakai kaus oblong dan celana denim yang bawahnya dilipat bbiar aman nggak kena crank sepeda. Anyway, 34,7% responDet Jogja memilih bran levi’s untuk celana favorit mereka.
3) Hat and Bag. Biar keren dan nggak kepanasan, baseball ca jadi andalan mereka, jangan upa, tas selempangan kecil buat nyimpen dompet plus hape, dab!
4) Footwear! Sepatu sneakers jadi pilihan sebagaian besar cah Jogja. Wait, tapi kalau lagi pengin praktis, anak jogja suka pakai sandal jepit kok.

A.    Apa Komunitas paling Nge-Hype di Kotamu (pilihan terbanyak)
1)      Jogja (JLFR/ Jogja Last Friday Ride) : 35,6%
2)      Denpasar (Ormas): 22,7%
3)      Surabaya (Musik): 11,9%
4)      Jakarta (Suffle): 9,2%
5)      Bandung (BBC/ Buah Batu Corps): 6,1%

B.     Selain Mal, mana tempat nongkrong paling nge-hype di kotamu? (pilihan terbanyak)
1)      Surabaya: Taman kota:29.1%
2)      Jogja: Legend Cafe: 27,9%
3)      Bandung: Cafe: 22,0%
4)      Jakarta: 7-Eleven: 19,1%
5)      Denpasar: Pantai: 18.3%

C.     Fakta ResponDet.
1)      7 dari 10 anak muda Jogja hobi banget nongrkong. Jelas aja Jogja punya sekitar 5 angkringan di setiap 1 kilometernya. Kurang lebih 10 ribu
2)      Kurang lebih 10 ribu pengunjung perpustakaan Kota Jogjakarta per bulan. Nggak heran, 18,7 persen anak muda Jogja juga mengaku hobi membaca

Data ResponDet
1)      Jenis Kelain: Cewek:50%; Cowok 50%
2)      Pendidikan: SMA: 100%
3)      ResponDet: total responDet 1012 terdiri atas pelajar SMA di Jogjakarta
4)      Usia: 14-16=57,3%; 17-19 tahun 42,7%

5)      Metode polling: cluster random sampling, closed question Toleransi kesalahan: 4,5%. Instrumen polling: open closed question.